Selasa, 28 Desember 2010

Budidaya Lele Kolam Terpal




Peluang usaha budi daya ikan lele merupakan salah satu peluang usaha yg cukup  diperhitungkan saat ini. Apabila kita perhatikan banyak terdapat  penjual pecel lele yg memerlukan pasokan ikan lele setiap harinya, hal inilah yg membuat permintaan  ikan tersebut menjadi semakin tinggi di pasaran dan membuka potensi peluang usaha yg cukup menjanjikan. Ternak ikan lele relatif  lebih mudah apabila dibandingkan dgn ikan air tawar lainnya seperti ikan mas atau mujair karena lebih tahan terhadap penyakit maupun kondisi lingkungan. Berikut ini adalah gambaran secara umum tentang cara budidaya ikan lele

Pembenihan Lele.

Adalah budidaya lele untuk menghasilkan benih sampai berukuran tertentu dgn cara mengawinkan induk jantan dan betina pada kolam-kolam khusus pemijahan. Pembenihan lele mempunyai prospek yg bagus dgn tingginya konsumsi lele serta banyaknya usaha pembesaran lele.

Sistem Budidaya
Terdapat 3 sistem pembenihan yg dikenal, yaitu :'

1. Sistem Massal. Dilakukan dgn menempatkan lele jantan dan betina dalam satu kolam dgn perbandingan tertentu.

2. Sistem Pasangan. Dilakukan dgn menempatkan induk jantan dan betina pada satu kolam khusus.

3. Pembenihan Sistem Suntik (Hyphofisasi).
Dilakukan dgn merangsang lele untuk memijah atau terjadi ovulasi dgn suntikan ekstrak kelenjar Hyphofise, yg terdapat di sebelah bawah otak besar.

Pembesaran Lele Kolam Terpal


Usaha pembesaran lele kolam terpal dibedakan menjadi tiga macam, yaitu kolam terpal diatas permukaan tanah (tidak perlu mengggali tanah), kolam terpal dibawah permukaan tanah (menggali tanah), kolam beton yg dilapisi terpal. Usaha ini membutuhkan biaya yg relatif murah dan dinilai lebih praktis, dapat dibuat sendiri karena tidak serumit kolam permanen yg terbuat dari beton.

Keuntungan lainnya dari kolam terpal ini yaitu kolam mudah dibongkar pasang, sehingga bisa dipindah tempat jika kondisi cuaca sedang tidak bersahabat. Selain itu kondisi air kolam juga lebih terkontrol kebersihannya.

Adapun estimasi untuk biaya peluang usaha ini adalah:
Modal Awal

3 buah terpal ukuran 2 x 3 meter (@ Rp 150.000,00 x 3) :        Rp   450.000,00
Peralatan tiang kolam (bambu, kayu tiang, dan paku) :              Rp   300.000,00
Selang air 20 meter :                                                              Rp      50.000,00
Ember /baskom besar 3 buah :                                                Rp      30.000,00 
Total                                                                                     Rp    830.000,00
Biaya Operasional

Bibit lele (@ Rp 350,00 x 3000 ekor) :                                     Rp 1.050.000,00
Pakan :                                                                                  Rp     600.000,00
Biaya transport :                                                                     Rp      100.000,00
Biaya lain – lain :                                                                    Rp        50.000,00
Total :                                                                                    Rp 1.800.000,00
Omset

Penjualan hasil panen (Rp 11.000,00/kg x 300 kg) =                 Rp 3.300.000,00
Laba bersih

Rp 3.300.000,00 – Rp 1.800.000,00 = Rp 1.500.000,

Temukan Info Lain Seputar Promosi Bisnis 

Tidak ada komentar:

 
Temukan Juga Info Majalah Otomotif dan Berita Otomotif Terbaru di autocarindonesia.com | Info : Tanaman Obat